Thursday, May 17, 2012

PENGADUAN DALAM PENGADAAN BARANG DAN JASA PEMERINTAH




Pengaduan dalam pengadaan barang dan jasa adalah laporan secara tertulis dari berbagai pihak (termasuk dari Penyedia Barang/Jasa atau masyarakat) mengenai indikasi penyimpangan prosedur, KKN dalam pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah dan/atau pelanggaran persaingan yang sehat atas proses pemilihan Penyedia Barang/Jasa.  

Namun bilamana yang mengadu adalah peserta pelelangan/seleksi dalam paket tersebut dan aduan tersebut disampaikan dalam masa sanggah maka disebut sanggahan.

Pengaduan ditujukan kepada APIP (Aparat Pengawas Internal Pemerintah) yang bersangkutan, disertai bukti-bukti kuat yang terkait langsung dengan materi pengaduan.  APIP menindaklanjuti pengaduan yang dianggap beralasan.

Siapa APIP ?  


Apakah APIP itu adalah Kepala Kantor, Kepala Daerah, Kepolisian, Kejaksaan, KPK ataukah siapa ?


(Di dunia, pemerintah  yang mempunyai peraturan pengawasan internal, saat ini adalah hanya Indonesia).

APIP adalah

1.     BadanPengawasan Keuangan dan Pembangunan, yang selanjutnya disingkat BPKP, adalah aparat pengawasan intern pemerintah yang bertanggung jawab langsung kepada Presiden.
2.     Inspektorat Jenderal atau nama lain yang secara fungsional melaksanakan pengawasan intern adalah aparat pengawasan intern pemerintah yang bertanggung jawab langsung kepada menteri/pimpinan lembaga.
3.     Inspektorat Provinsi adalah aparat pengawasan intern pemerintah yang bertanggung jawab langsung kepada gubernur.
4.     Inspektorat Kabupaten/Kota adalah aparat pengawasan intern pemerintah yang bertanggung jawab langsung kepada bupati/walikota.

Berdasar hal ini Kepala Kantor, Kepala Daerah, Kepolisian, Kejaksaan dan KPK
bukan APIP.

Berdasar kenyataan dalam prakteknya pokja ULP sering diberikan surat pengaduan.  Pokja ULP dapat mengabaikan karena pengaduan adalah wewenang APIP.  Namun banyak pihak yang tidak tahu, begitu tidak dijawab oleh ULP, ULP nya dilabrak.

Namun untuk profesionalisme, ULP dapat menjawab hal yang dapat dijawab dan jawaban ditembuskan ke APIP. Hal-hal yang menyangkut integritas ULP, misalnya tuduhan ke ULP, diteruskan saja surat pengaduan tersebut oleh pokja ULP ke APIP, agar ditindaklanjuti sehingga integritas ULP terjaga.

Jadi ketika kejadiaannya di lingkup pemerintah Kabupaten maka pengaduan, cukup disampaikan ke Inspektorat Kabupaten/Kota.

Hasil tindak lanjut pengaduan yang dilakukan oleh APIP dilaporkan kepada Menteri/ Pimpinan Lembaga/Kepala Daerah/Pimpinan institusi, dan dapat dilaporkan kepada instansi yang berwenang dengan persetujuan Menteri/Pimpinan Lembaga/Kepala Daerah/Pimpinan Institusi, dalam hal diyakini terdapat indikasi KKN yang akan merugikan keuangan negara, dengan tembusan kepada LKPP dan Badan Pengawasan Keuangan dan pembangunan.

Instansi yang berwenang dapat menindaklanjuti pengaduan setelah Kontrak ditandatangani dan terdapat indikasi adanya kerugian negara.

Menteri/Pimpinan Lembaga/Pimpinan Institusi/ Kepala Daerah/PA/KPA menyatakan Pelelangan/Seleksi/Pemilihan Langsung gagal apabila pengaduan masyarakat adanya dugaan KKN yang melibatkan ULP dan/atau PPK ternyata benar;

PPK dapat memutuskan Kontrak secara sepihak apabila pengaduan tentang penyimpangan prosedur, dugaan KKN dan/atau pelanggararan persaingan sehat dalam  pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa dinyatakan benar oleh instansi yang berwenang.

APIP dalam menjalankan perannya dapat merujuk ke berbagai peraturan yang ada, terutama :
1.    PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 54 TAHUN 2010  TENTANG PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH
2.    UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1999 TENTANGLARANGAN PRAKTEK MONOPOLI DAN  PERSAINGANUSAHA TIDAK SEHAT


     Kalau pengaduan dilakukan seperti ini maka pekerjaan bapak polisi dan bapak jaksa dapat difokuskan ke masalah lainnya.





13 comments:

  1. Mantap pak! Mendetailkan peranan APIP dan pengaduan. Mohon ijin di copas diblog saya pak mudji ya...

    Terima kasih
    heldi.net

    ReplyDelete
  2. udah saya bagikan pak... mohon ijin yaaa.... (maaf ijn terlambat he5x)

    sekaligus mau tanya pak.....

    dalam sebuah lelang/seleksi SPSE, sanggahan yang masuk tidak melalui sistem, apakah ULP berkewajiban untuk menjawabnya, atau cukup dianggap sebagai aduan saja. trims. mohon pencerahan.

    ReplyDelete
  3. Dalam ketentuannya harus lewat sistem.

    ReplyDelete
  4. klu ada masalah dalam tender lelang panitia meng gagal kan tender,,terus salah satu peserta ada yg menyurati menayakan meminta penjelasan ke ULP/pokja terus ULP tersebut tidak menanggapi aduan salah satu peserta terus mengadukan ke LKPP tentang surat ULP daerah itu dan surat salah satu peserta meminta uji forensik karena ketidak telitinya panitia dalam meng evaluasi dokumen penawaran tender itu, terus ULP tidak menanggapi surat peserta yang di rugikan dan salah satu peserta meneruskan menyurati/ mengadukan permasalahan itu ke LKPP untuk menguji forensik dokumen penawaran itu dan LKPP menanggapi surat itu dan memnyurati inspektorat kabupaten Tegal propinsi Jawa tengah, untuk mengujiforensik dokumen penawaran leland pengadaan tersebut.
    di satu sisi dalam jangka 1 minggu setelah di umumkan gagal tenderPengadaan Alat Peraga Pendidikan DAK Tahun 2011 Nilai 5M dan Pengadaan Alat Peraga Pendidikan DAK Tahun 2012 Nilai 2,8M panitia pokja pengadaan atau ULP kabupaten Tegal propinsi Jawa tengah sudah mengumumkan tender ulanng tersebut.tanggal 23 Oktober 2012 08:00 Surat dari LKPP ke inspektorat kabupaten Tegal propinsi Jawa tengah turun pada kurang lebih tiba di inspektorat kabupaten Tegal propinsi Jawa tengah tanggal 5 nop 2012 waktu tender ulangan itu masa jadwal Evaluasi penawaran tgl 02 November 2012 00:00 14 November 2012 09:30 tender ulang tersebut terus inspektorat kabupaten Tegal propinsi Jawa tengah meminta ULP/pokja pengadaan DAK Pengadaan Alat Peraga Pendidikan DAK Tahun 2011 Nilai 5M dan Pengadaan Alat Peraga Pendidikan DAK Tahun 2012 Nilai 2,8M meminta pokja untuk menunda atau menghentikan sementara tendertersebut sampai masalah pemerisaan inpektorat menanggapi surat LKPP untuk mengujiforensik tersebut selesai,,,tapi panitia pokja pengadaan tetap menjalankan jadwal lelang dan mengumumkan pemenang tender ulang tersebut. Tanggal 14 November 2012 13:00
    Padahal inspektorat kabupaten Tegal propinsi Jawa tengah,menuruskan pemeriksaan pengadaan DAK Pengadaan Alat Peraga Pendidikan DAK Tahun 2011 Nilai 5M dan Pengadaan Alat Peraga Pendidikan DAK Tahun 2012 Nilai 2,8M tender yang pertama.dan menayakan permasalahan2 ke sumber yang tepat ke ahlinya ke pusat.dan inspektorat kabupaten Tegal propinsi Jawa tengah sekarang tahapanya besok senin tanggal 19 nop 2012 mengudang memerisa rekanan yang dirugikan untuk meng evaluasi dokumen penawaran tender yang pertama tersebut bersama tim ahli inpektorat
    Bagai mana setatus tender ulang tersebut yang sudah ada pemenang..dan dalam tender ulang itu banyak kejanggalan dalam proses ulang….
    kemana kami harus mengadu lagi

    ReplyDelete
  5. untuk SDP bab E. Pembukaan dan Evaluasi Penawaran ayat 27.1.A)a.4)berbunyi "jenis pekerjaan yang tidak tercantum dalam daftar kuantitas dan harga disesuaikan dengan jenis pekerjaan yang tercantum dalam Dokumen Pemilihan dan harga satuan pekerjaan dimaksud dianggap nol; dan" 5)berbunyi "5) hasil koreksi aritmatik pada bagian harga satuan dapat mengubah nilai total harga penawaran sehingga urutan peringkat dapat menjadi lebih tinggi atau lebih rendah dari urutan peringkat semula;]"
    Kasus : untuk kontrak harga satuan jika sempat penyedia hanya membuat harga total pekerjaan saja, sedangkan item pekerjaan dikosongkan karna menganggap pada koreksi aritmatik akan diperbaiki oleh panitia berdasarkan pasal diatas, maka akan terjadi kelemahan kontrak karena semua item pekerjaan tidak jelas harga satuannya karna dianggap Nol. bisa jadi akan rancu dalam pelaksanaannya. sedangkan panitia dilarang untuk menggugurkan penawarannya.
    Pendapat/saran : barangkali pasal ini dapat dibatasi hanya untuk 1 atau 2 saja item yang ketinggalan/ kekhilafan dari penyedia baru bisa diizinkan disesuaikan dengan dokumen pemilihan pada saat koreksi aritmatik, sedangkan apabila lebih dari 2 dinyatakan gugur untuk menutup celah kelemahan pasal ini.
    bravo lkpp semakin canggih dan melayani. trimakasih.wassalam

    ReplyDelete
  6. Pada beberapa proses pemilihan yang pernah kami ikuti dan alami di prov. Kalimantan Selatan terjai penyimpangan prosedur lelang antara lain:
    1. BAHP tidak di upload panitia sesuai jadwal yang telah ditentukan,
    2. Calon Pemenang diumumkan tanpa nomor urut dan BAEP,
    3. Perusahaan kami termasuk salah satu dari tiga calon pemenang tanpa nomor urut tersebut namun hingga selesai tahapan masa sanggah hasil lelang kami tidak diberikan undangan pembuktian kualifikasi,

    Pada saat tahapan Masa Sanggah Hasil Lelang kami mengajukan sanggahan melalui fasilitas yang tersedia atas penyimpangan tersebut, namun setelah sanggahan kami masuk masa sanggah hasil lelang selesai panitia malah melakukan perubahan jadwal lelang dan mengunggah BAHP dan memberikan nomor urut calon pemenang serta BAEP sesuai jadwal perubahan lelang yang telah diubah panitia.
    Alasan perubahan jadwal lelang yang disampaikan panitia adalah belum selesainya BAHP sehingga tidak dapat diupload sesuai jadwal yang telah disusun sebelumnya dan penetapan pemenang disampaikan tanpa nomor urut karena BAHP belum selesai. Panitia tidak menjelaskan alasan tidak diberikan undangan pembuktian kualifikasi kepada perusahaan kami padahal perusahaan kami urutan tiga pada pengumuman pemenang. Dari penjelasan kami ini maka :
    1. Apakah panitia dapat melakukan perubahan jadwal lelang setelah masa sanggah hasil lelang selesai dan setelah ada sanggahan dari peserta atas kelalaian panitia tersebut?
    2. Apakah boleh panitia tidak memberikan undangan pembuktian kualifikasi kepada calon pemenang urut tiga dan langsung menetapkan pemenang ?
    3. Apakah dapat dibenarkan jika panitia memberikan jawaban sanggahan setelah perubahan jadwal tersebut dan terhitung sejak sanggahan yang kami sampaikan sudah melebihi 5 hari kalender?
    4. Apakah kami dapat langsung mengajukan pengaduan atas penyimpangan ini tanpa melakukan sanggahan banding ? kemana kami mengadu ?

    Mohon bantuan penjelasannya. Terima kasih

    ReplyDelete
  7. pak bsa minta no hp ny... trims

    ReplyDelete
  8. Assalamu Alaikum wr. wb.
    Pak, perkenalkan nama saya Herman Parudani, sebelumnya saya mohon maaf yang sebesar-besarnya atas kelancangan saya ini yang ingin bertanya kpd Bapak, terkait masalah sanggahan Peserta lelang. Kebetulan saya adalah salah 1 Pokja yg tengah berhadapn dgn kasus ini.
    Pertanyaan saya seperti ini Pak.
    Bagaimana seharusnya Pokja ULP menyikapi bila ada peserta lelang yg menyanggah hasil pengumuman pemenang yg diumumkan oleh Pokja, namun sanggahan tersebut formatnya berupa surat yg DITUJUKAN kepada DITRESKRIMSUS POLDA dan ditembuskan kepada Kejaksaan Negeri, Gubernur, Pokja dan Kepala Dinas (pemilik paket lelang)yg bersangkutan.
    Tetapi surat tersebut di UpLoad dalam kolom sanggahan pd Sistem/aplikasi SPSE-LPSE.
    Selanjutnya, Pak...
    Apakah hal itu tetap menjadi sanggahan bagi Pokja ?
    Apakah Pokja wajib menjawabnya ?
    Apakah ada sanksi bagi penyedia yg melakukan hal seperti itu ?, mengingat hal tsb tdk sesuai dgn Perpres No. 70/2012 Pasal 81 ayat (2).
    Jika ada sanksi bagi penyedia terkait hal tsb, mohon perkenan Bapak memberikan petunjuk bahwa hal tersebut melanggar ketentuan (apakah PP/Perpres/Inpres/PerMen/Perka LKPP atau ketentuan lainnya) dan seperti apa sanksinya ?
    Hal ini penting bagi kami para Pokja, agar kami tidak mengambil keputusan di luar koridor hukum yg berlaku, dan sekaligus menjadi PERINGATAN bagi seluruh penyedia yg akan mengikuti pelelangan AGAR TIDAK SEENAKNYA melakukan hal seperti ini.

    Bapak Mudjisantosa yang saya hormati, terus terang saya berharap jika ada sanksi bagi penyedia yg melakukan hal ini, maka sanksi itu berupa BLACK LIST.

    Atas perkenan Bapak memberikan tanggapan dari pertanyaan ini, saya secara pribadi sekaligus mewakili rekan2 Pokja menghaturkan banyak-banyak terima kasih.

    Wassalam.

    ReplyDelete
  9. PT. TEGAR INSURANCE
    (19 menit yang lalu)

    Yth
    Bapak Pimpinan kONTRAKTOR / Suplier
    Di Tempat,

    From:M. Nasir
    Contact : 0812 83334422 / 021-85907632
    PT. TEGAR MANDIRI BERSAUDARA
    (Jasa Penerbitan Bank Garansi & Asuransi)
    Alamat : Jl Arjuna Raya No 38, Matraman, Jakarta Timur
    Office : 021- 85908022, 021-85907632
    Fax : 021- 8590 7982
    Email : tegargroup@gmail.com / tegarmandiri489@yahoo.com

    Dengan Hormat,
    Perkenalkan kami dari PT. TEGAR MANDIRI BERSAUDARA (Insurance Brokerage) dimana perusahaan kami telah di tunjuk untuk memasarkan penerbitan Bank Garansi & Surety Bond bahkan perusahaan kami telah di Back Up oleh Perusahaan Asuransi Kerugian Swasta Nasional Maupun BUMN. adapun prihal penawaran sbb:

    JENIS JAMINAN :
    1.Jaminan Penawaran / Bid Bond.
    2.Jaminan Pelaksanaan / Peformance Bond.
    3.Jaminan Uang Muka / Advance Payment Bond.
    4.Jaminan Pemeliharaan / Maintenance Bond.

    Lines Of Insurance
    1. CustomBond
    2. Asuransi Cargo
    3. Construction All Risk ( CAR )
    4. Public Liabillity/ Product Liability
    5. Comprensive General Liability (CGL)
    6. Erection All Risk ( EAR )
    7. Workman Compensation Liability ( WCL )
    8. Auto Mobile Liability ( AL ). Marine Hull

    From : M. Nasir
    PT. TEGAR MANDIRI BERSAUDARA
    Alamat : Jl Arjuna Raya No 38, Matraman, Jakarta Timur
    Nomer HP : 0812 83334422. / 021- 85907632
    Office : 021- 85908022, 021-85907632
    Fax : 021- 8590 7982
    Email : tegargroup@gmail.com / tegarmandiri489@yahoo.com
    Area lampiran
    Pratinjau lampiran Penawaran M.Nasir.pdf
    PDF
    Penawaran M.Nasir

    Klik di sini untuk Balas, Balas ke semua, atau Teruskan

    ReplyDelete
  10. DEAR
    PIMPINAN/MARKETING/FINANCE
    PERUSAHAAN BUMN & SWASTA





    Mohon maaf sebelumnya jika email ini mengganggu aktifitas bapak / Ibu.

    Seperti kita ketahui, Untuk menjadi pemenang tender tidaklah mudah, perusahaan yang mengikuti tender dan pelelangan haruslah memenuhi syarat dan memiliki kualifikasi yang di butuhkan. salah satu syarat dari Obligee(Pemberi pekerjaan) adalah membuat bank garansi dan asuransi sebagai jaminan bahwa perusahaan bapak/ibu dapat melakukan pekerjaan/proyek tersebut dengan baik. Dan Perkenalkan kami adalah PT JASA MULYA ABADI yang bergerak di bidang Concultant bank garansi dan asuransi memberikan jawaban bagi perusahaan bapak/ Ibu, kami siap membantu dan siap bekerja sama untuk memberikan kemudahan kepada bapak/Ibu dalam mengikuti pelelangan dan tender yang di laksanakan.

    Diantaranya produk yang kami tawarkan adalah:

    1. BID BOND (JAMINAN PENAWARAN)

    2. PERFORMANCE BOND (JAMINAN PELAKSANAAN)

    3. ADVANCE PAYMENT BOND (JAMINAN UANG MUKA)

    4. MAINTENANCE BOND(JAMINAN PEMELIHARAAN)

    5. Dll.

    Beberapa kelebihan yang dimiliki Jasa Mulya Abadi adalah:
    1. Proses cepat, Tepat dan Akurat.
    2. Di back up oleh bank dan Asuransi yang memiliki kredibitas baik dimata publik sehingga dapat di percaya oleh Pemilik pekerjaan (Obligee).
    3. POLIS bisa di antar ke Tempat dimana Perusahaan Bapak/Ibu berada.
    4. Pelayanan yang memuaskan, Efektif dan Efesien sehingga Menghasilkan benefit.
    5. Harga lebih murah dan Bisa bernegosiasi sesuai dengan Harga pasar yang berfluktuasi.

    SOLUSI DARI BISNIS ANDA ADALAH KAMI, JANGAN SEGAN UNTUK MENGHUBUNGI KAMI, KARENA KAMI SELALU SIAP MEMBANTU ANDA, KAMI SELALU HADIR UNTUK MENJAWAB KESULITAN ANDA. :-


    Salam Hormat

    Darmawan
    JASA MULYA ABADI
    TELP: 021 4260719 / 0812 9666 5251

    Email : darmawan.jma@gmail.com

    ReplyDelete
  11. Selamat Siang Pak Mudjisantosa, mohon penjelasan. saya mengukuti lelang pengadaan di lampung, sewaktu akan meng-aplout dokumen pengadaan ternyata Proxy Eror sampai batas akhir penawaran ( 11 Jam ) , pertanyaan saya pak, apa langkah saya kerna saya merasa dirugikan, penjelasan bapak sangat kami harapkan dan terima kasih.

    hormat saya

    CV. ARTHA PERDANA

    Email : cv.arthaperdana@Gmail.com

    ReplyDelete
  12. Apakah barang pembuatan tahun 2014 tidak boleh dikirimkan pada pengadaan barang dan jasa tahun 2016?
    Tks

    ReplyDelete