Friday, November 13, 2015

KONSULTAN PERENCANA

Sering konsultan perencana, kontraknya hanya sampai RAB, DED selesai. Tidak terlibat lagi pada saat pelelangan konstruksi, apalagi dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi.
Ini yang perlu ditegaskan dalam kontrak konsultan perencana.
Tahapan pekerjaan konsultan sesuai dengan permen pu no 45 tahun 2007
1. tahap konsep rancangan                                                           10%
2. tahap pra rancangan                                                                20%
3. tahap pengembangan                                                               25%
4. tahap rancangan gambar detail dan penyusunan RKS serta RAB   25%
5. tahap pelelangan                                                                    5%
6. tahap pengawasan berkala                                                     15%

sering terjadi kontrak konsultan perencana hanya sampai tahap 4 saja, tahapan 5 dan 6 tidak dilakukan.

Seharusnya konsultan perencana bertanggung jawab terhadap hasil desain sekurang-kurangnya sampai produk desain tersebut selesai dilaksanakan pembangunannya ( sampai tahap 6), sepanjang lingkup dan/atau kondisi lingkungan masih sesuai dengan kriteria desain awal.

Konsultan perencana yang tidak cermat sehingga hasil desain tidak dapat dilaksanakan, dikenakan sanksi berupa keharusan menyusun kembali perencanaan 
Dengan beban biaya dari konsultan perencana yang bersangkutan, apabila tidak bersedia dikenakan sanksi masuk dalam daftar hitam atau sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

1 comment:

  1. Mohon disampaikan dasar hukum sanksi " keharusan menyusun kembali perencanaan" dan masuk dalam daftar hitam apabila tidak bersedia ? terdapat di peraturan apa Pak? terimakasih

    ReplyDelete